Minggu, 10 Oktober 2010

Selayang Pandang

Oleh Hangga Prasetya

sebelumnya dipublikasikan pada
07 October 2010 pukul 02:21

Imagi selayang pandang
Selayang pandang ku pandang-pandang
Wanita elok nan rupawan lenggak-lenggok di dalam kaca
Selayang pandang ku pandang-pandang,
Pria elok nan binaragarawan lenggak-lenggok di dalam kaca
Wanita itu putih, bersih, rambut lurus, badan langsing;
Tubuhnya atletis, enam lekukan di perutnya, rautan Eropa merona di wajahnya
Selayang pandang ku pandang pandang
Banyak wanita sedang melenggak lenggok pula di luar kaca
Berharap bisa melenggok pula di dalam kaca
Banyak pria mencoba mem-binaragarawankan badannya di luar kaca
Ingin seperti pria dalam kaca

Imaji selayang pandang
Hanya untuk dipandang-pandang
Hanya dipandang
Pencuri Api, 071010


Puisi ini telah mengalami proses editing oleh admin Cermin Community. Untuk melihat versi awal dari tulisan ini, silahkan kunjungi laman ini.



Catatan Editor
oleh T. S. Frima

Sosiologi Sastra (Sociology of Literature) adalah istilah luas yang memayungi semua teori yang menekankan pengaruh timbal-balik antara masyarakat dan karya sastra. Kritik sastra Marxis juga secara tradisional sering dikategorikan sebagai Sosiologi Sastra (sebagaimana termuat dalam Glossary of Literary Terms oleh M.H. Abrams). Namun, hal ini tidak sepenuhnya tepat.

Sejumlah kritikus sastra Marxis sendiri menyatakan penolakan pengkategorian tersebut. Mereka beranggapann bahwa Sosiologi Sastra cenderung bersifat deskriptif dan hanya terbatas pada upaya menggambarkan hubungan antara masayarakat dan sastra. Padahal, menurut mereka kritik sastra Marxis adalah sebuah bentuk perjuangan yang mengandung elemen kritis dan emansipatoris.

Sebagai contoh penerapan, mari kita telaah puisi berjudul Selayang Pandang karya Hangga Prasetya di atas.

Dari puisi tersebut, pembaca akan mendapati kalimat-kalimat verbal yang menggambarkan prilaku pria dan wanita sebagaimana diindra oleh aku-lirik. Puisi ini diawali dengan aku-lirik yang menyaksikan pria dan wanita berpenampilan menarik melenggok dalam sebuah acara televisi. Selanjutnya aku-lirik menyaksikan banyak pria dan wanita di luar kaca (yaitu di dunia nyata) yang berusaha meniru sosok pria dan wanita di dalam televisi tadi. Kemudian puisi diakhiri dengan bait berisi tiga baris yang mengulang kata ‘-pandang’ (‘selayang-pandang’, ‘dipandang-pandang’ dan ‘untuk dipandang’).


Bila mencoba menerapkan telaah Sosiologi Sastra, ada banyak pendekatan yang bisa dipakai. Misalnya dengan pendekatan tradisional Historis-Biografis (Historical-Biographical Approach), kita dapat menyoroti apakah muatan puisi ini ada hubungannya dengan pengalaman pribadi (biografi) penulis, atau apakah isi puisi ini berangkat dari keadaan nyata sesuai dengan yang sedang berlaku pada waktu puisi ini dibuat.

Mula-mula, akan dilihat bahwa puisi ini dibuat pada tahun 2010 oleh seorang pemuda usia dua puluh tahunan. Lalu akan dilihat pula bahwa tayangan televisi di Indonesia dalam kurun 5-10 tahun ke belakang didominasi oleh berbagai reality show; mulai dari ajang pencarian pelawak, pencarian pasangan mama dan anak berbakat, pencarian pedangdut, idola pop, pesulap, model iklan deodorant, model sampul majalah remaja sampai ke pencarian orang ndeso yang mirip artis bahkan juga pencarian jodoh. Berbagai ajang tersebut pun selalu mengekspos penampilan dan fisik para pesertanya disamping mencari kemampuannya (kalau ada).

Lebih jauh lagi, akan dilihat pula bagaimana masyarakat awam yang selalu menjadikan televisi sebagai kiblat secara membabibuta meniru semua yang ditayangkan di layar kaca. Busana yang dipakai oleh orang di tayangan musik akan diborong, kata-kata dramatis yang diucapkan orang di sinetron akan dikutip, junk food yang dimakan orang di iklan akan diburu, lantas bentuk tubuh yang dipamerkan dalam tayangan televisi pun akan diidolakan.

Akhirnya, pendekatan ini akan menyimpulkan bahwa puisi Selayang Pandang memang benar berangkat dari kenyataan yang berlaku di masyarakat di mana penulisnya hidup; atau ringkasnya, sebuah potret dari fenomena sosial-budaya masa kini.


Namun dalam kritik sastra marxis, telaah tidak berhenti sampai di sana.

Misalnya, bila kita memakai kritik sastra marxis dengan modul Teori Refleksi (sebagaimana diperkenalkan Lukacks), teks harus dilihat sebagai refleksi realita sosial dalam sistem ekonomi tertentu. Dalam hal ini, puisi Selayang Pandang sekurangnya dapat disoroti dari aspek-aspek sebagai berikut:


1. Dominasi kelas dan ketidak-adilan
Baris ke-tiga berbunyi “wanita elok nan rupawan”, sedang baris ke-limanya berbunyi “pria elok yang binaragawan”. Kata-kata ini menunjukkan bagaimana nilai manusia ditentukan oleh wajah dan bentuk tubuh. Tidak lagi penting apakah anda rajin, soleh, ramah atau cerdas; pokoknya anda tidak akan dianggap elok jika wajah dan tubuh anda tidak menarik.

Selanjutnya baris ke-enam dan ke-tujuh yang berbunyi “Wanita itu putih, bersih, rambut lurus, badan langsing;/ Tubuhnya atletis, enam lekukan di perutnya, rautan Eropa merona di wajahnya/” memberi penegasan akan batasan penilaian akan elok-tidaknya seseorang. Kalau seorang wanita harus berkulit putih dan berambut lurus untuk dianggap elok, bagaimana dengan wanita kaum buruh dan tani yang kulitnya gelap sebab mesti berselimut debu tiap hari, bagaimana wanita yang tidak mampu ke salon untuk rebounding atau sekedar beli conditioner botolan? Kalau seorang pria harus berwajah mirip bule dan berbadan atletis untuk dianggap elok, bagaimana dengan kebanyakan rakyat Negara ini yang asli keturunan pribumi, yang makan dua kali sehari saja susah sehingga badannya tidak berotot?

Maka puisi ini adalah potret dominasi kaum kelas atas. Begitu berkuasanya mereka sampai-sampai standar nilai manusia pun mereka yang menentukan—yaitu yang sesuai dengan kehendak mereka. Dan bukankah diskriminasi berdasarkan ciri fisik itu sebuah bentuk ketidak-adilan.


2. Komodifikasi manusia
Tayangan televisi mengundang orang-orang untuk beramai-ramai berpartisipasi di dalamnya dengan iming-iming hadiah besar serta popularitas instant. Baris ke-sembilan dan ke-sepuluh yang berbunyi “Banyak wanita sedang melenggak lenggok pula di luar kaca,/ Berharap bisa melenggok pula di dalam kaca” menunjukkan bahwa masyarakat dengan mudahnya terpancing dan berlomba-lomba untuk dapat mengikuti acara tersebut, atau untuk sekedar tampil di layar kaca.

Padahal dalam tayangan itu, para peserta dieksploitasi sedemikian rupa untuk menaikan rating. Masih kita ingat bagaimana acara pencarian pasangan mama dan anak berbakat yang mengalokasiakan 15 menit untuk membodoh-bodohi mamanya; atau bagaimana para kontestan dalam ajang pencarian idola pop yang tinggal serumah selalu disoroti saat-saat mereka bertengkar dan menangis, sesi komentar (biarpun komentar itu ngawur dan mengundang cemooh penonton) pada saat penampilan pun biasanya lebih lama daripada sesi unjuk kebolehannya. Semua itu agar kemudian pihak penyelenggara bisa meraup untung sebesar-besarnya dari pemasang iklan. Dengan kata lain, manusia telah dijadikan komoditas ekonomi dalam bisnis pertelevisian dan dunia hiburan. Bagitu satu musim selesai, nilai jual manusia itupun habis dan ia segera dilupakan. Lalu ribuan manusia lain antri untuk dijual di musim berikutnya lewat layar kaca.


3. Efek negative dari sistem yang berlaku
System yang berlaku adalah system yang dibuat oleh kelas dominan; yaitu kapitalisme. System ini memposisikan kaum lemah sebagai objek belaka, untuk dieksploitasi dan dimanipulasi sedemikian rupa demi memberi keuntungan yang sebesar-besarnya bagi kaum dominan.

Demi mempertahankan system ini, masyarkat diperbodoh dan dibutakan dari kenyataan. Misalnya melaui sinetron yang selalu menawarkan happy ending dan ajang pencarian bakat yang mengumbar mimpi. Ini disediakan sebagai pelarian bagi kelas lemah sekaligus sebagai media pendoktrin untuk menamkan sifat konsumerisme. Puisi ini menyiratkan betapa tayangan televisi membuat masyarakat berpikir bahwa wanita harus putih untuk menjadi cantik, maka belilah lotion pemutih berbagai merek; bahwa lelaki harus atletis untuk menjadi keren, maka pergilah ke gym dan minum susu tinggi protein dan kalsium; bahwa seseorang harus populer untuk bahagia, maka halalkanlah segala cara demi popularitas.

Baris ke-dua dari akhir puisi ini yang menekankan pada kata “hanya untuk dipandang” menyiratkan bahwa semua yang ditawarkan oleh televisi sebagai media doktrin kapitalis adalah kesemuan semata. Kebahagian dan kepuasan yang ditawarkan hanyalah sebatas imaji(nasi). Dapat pula kita tangkap nuansa keterasingan yang dirasakan aku-lirik dari kata “hanya dipandang” sebagai penutup puisi ini. Keterasingan yang lahir saat melihat orang-orang disekitar kita berubah, membuang kepribadian dan harga dirinya demi menjadi seperti tokoh pujaan di layar kaca.


Sebagaimana disebutkan di atas, yang menjadi fitur utama dari Kritik Sastra Marxis adalah elemen kritisnya terhadap hegemoni yang berlangsung dalam masyarakat; terhadap system kapitalisme kompetitif yang memicu pertikaian, melahirkan individualisme, alienasi dan keburukan lainnya (terutama buruk dari sudut pandang kaum yang lemah). Tidak kalah penting juga, elemen emansipatorisnya yang menuntut kesetaraan perlakuan serta kesamaan hak dan derajat antara kaum dominan dan kaum lemah. Pada akhirnya, Kritik Sastra Marxis akan menyimpulkan bahwa puisi Selayang Pandang ini sebagai karya progresif, karya yang menentang kapitalisme yang hanya menawarkan kebahagiaan imajiner, semu dan sesaat.


Referensi: Handout for LC II class by Pak Gindho Rizano

23 komentar:

combrok mengatakan...

Berarti hanya dalam bayangan ya?

Tip Trik Blogger mengatakan...

hanya liat gambarnya.... Mantap,

Aulawi Ahmad mengatakan...

keren penuh kiasan makna, tq 4 share :)

jokeray mengatakan...

nice poem!! mudah2an yang baca blog ini ga jadi korban media...

salam kenal juga buat mas editor.keren banget mas.sumpah saya iri

Hanya Seorang Sahabat mengatakan...

wew.. keren neh.. slm sahabat.

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

selayang pandang baca puisi ini

Itik Bali mengatakan...

wow, keren banget ya..
bukan cuma puisinya, tapi reviewnya yang bener2 mantap

sukses ya

Meutia Halida Khairani mengatakan...

wew,keren sekalii.. bisa memaparkan sejelas itu..
thanks for share yah

genial mengatakan...

menyorot masalah tayangan sinetron... Tayangan sinetron di televisi kita semakin tidak bernilai, kecuali hiburan murahan. Seharusnya mereka kreatif membuat sinetron yang ada... bukan mau bermaksud sombong atau gmn kang iia :(

Tayangan-tayangan film/sinetron tersebut hanya mengumbar hedonisme, seolah-olah mendapatkan kehidupan mewah itu begitu mudah, sikap anak-anak yang bicara kasar sampai melawan orangtua.

TUKANG CoLoNG mengatakan...

lengkap bener pembahasan sastranya...

four dreams mengatakan...

selayang pandang wo uwoooo :)
rinciannya 100 % :D

catatan kecilku mengatakan...

Mengulas sebuah puisi bisa sedetail itu..? sungguh bagus banget. Terus terang di awal membaca puisi di atas aku tak paham maknanya, tapi setelah membaca ulasan di bawahnya aku baru paham.

the others.... mengatakan...

Pengen juga bisa buat puisi bagus spt itu... :)

Hangga Prasetya mengatakan...

semoga mencerahkan...

genksukasuka mengatakan...

puitisisasi..
salam knal mas..
ditunggu kunjunganya.

miwwa mengatakan...

kayak lagu ya puisinya.
layang layang selayang pandang, hati di dalam rasa berdendang.
jangan ragu janganlah bimbang, ini lagu selayang pendang.. :)

Itik Bali Toon mengatakan...

Hmm...aku selalu terpana dengan review puisinya..
kadang puisinya kelihatan biasa aja
tapi reviewnya yang membuat luar biasa

bisa minta tolong komenin postku yang ini ya..
tengkyu sebelumnya

http://itikbali.blogdetik.com/2010/10/24/untung-ada-internet/

ChayaNi mengatakan...

puisi sederhana tapi kaya makna..
hmm..mengenai iklan di tv y,, aku lebih senang menyebutnya dendangan untuk massa..liat,,pandang,,dengar,,ikuti deh..
hal yang lebih mengerikan adalah memikirkan effect nya untuk sekian tahun ke depan,,generasi kita aja udah hampir semuanya terlena oleh praktek hegemoni ini,,bagaimana dengan generasi dibawah kita??? mengerikan!!!

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

selayang pandang
aku baru pertama membaca puisi ini
aku suka dengan bahasa yang digunakan ^___^

Junaedi mengatakan...

Aq juga ingin belajar puisi nih

harly mengatakan...

mantap mas..
walaupun cuma lewat gambar..
kunjungi jg bahan bacaan saya :
jurnal

ekonomi andalas

outbound training di malang mengatakan...

kunjungan gan.,.
bagi" motivasi.,.
apapun yang bisa kita lakukan lakukanlah sekarang .,.
jangan buang waktu kamu sia2.,.
di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

bella putri mengatakan...

Agen Bola
Agen SBOBET
Agen Judi
Bonus
Prediksi Bola Jitu
Pendaftaran

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Bila anda ingin menanggapi posting ini, silahkan tuliskan komentar anda di sini.

Bagi rekan-rekan mahasiswa fakultas sastra Unand yang berminat mempublikasikan tulisannya di Blog Cermin Comunity, silahkan kirimkan naskah rekan-rekan ke cermincommunity@plasa.com
atau cermin_community@yahoo.com

Salam Hangat.